Takwa 8

Sifat Orang Bertaqwa:
6. Tidak mengulangi dosa

وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).  Ali Imran 135

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ

Wahai orang-orang yang beriman, bertobatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai … At- Tahrim 6

Celaka jika berterusan dengan dosa

إِرحَمُوا تُرْحَمُوا, وَاغْفِرُوا يُغْفَرْلَكُمْ, وَيْلٌ لِأَقْمَاعِ الْقَولِ, وَيْلٌ لِلْمُصِرِّيْنَ الَّذِينَ يُصِرُّونَ عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

“Berikanlah kasih sayang, nescaya kalian akan dikasihi dan berikanlah ampunan, nescaya kalian akan diberikan ampunan. Celakalah bagi orang-orang yang mendengar perkataan, tetapi tidak mengamalkannya dan celaka pula bagi orang yang terus menerus melakukan dosa yang mereka kerjakan sedangkan mereka mengetahui (larangan dosa itu)” Riwayat Imam Ahmad

 

أُولَئِكَ جَزَاؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ  136

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal. Ali Imran 136

Inayah 1

Soalan:

Apakah kriteria untuk kita diberikan inayah Allah?

  • Inayah bererti bantuan dan pertolongan Allah bagi hamba-hambanya yang terpilih
  • Beberapa Ayat Al-Quran dan Hadis berkaitan – Bantuan Allah Kepada Manusia

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالأرْضِ

“Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka barakah dari langit dan bumi…” al-a’raf: 96

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا
وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لا يَحْتَسِبُ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ

“…Barang siapa yang bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar.

Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya.” 

  (at-Talaq: 2-3)

وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ
 الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الأرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الأمُورِ

Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, nescaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang makruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan (al-Haj: 40-41).

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الأرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu & mengerjakan amal-amal yang soleh bahawa Dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, & sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya utk mereka, & Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dlm ketakutan menjadi aman sentosa. mereka tetap menyembahKu dgn tiada mempersekutukan sesuatu apapun dgn aku. & Barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, Maka mereka Itulah orang-orang yang fasik”.                                                                  (An-Nuur:55)

Hidayah 3

CARA DAPATKAN HIDAYAH:

1.Memohon doa.

2.Bergaul, bercampur dan berkawan dengan orang yang baik dan soleh.

3.Hindari perkara yang maksiat & lagha.

4.Menghadiri majlis ilmu, ceramah. (termasuk le dengar dari tv, radio, baca       newspaper, majalah, baca blog berunsur agama)

5.Mengkaji, menyelidik dan meneliti sesuatu perkara/peristiwa, fenomena        atau kejadian yang pelik, ganjil atau luarbiasa dengan persoalan mengapa,      kenapa, apa, bila, bagaimana, di mana.

6.Menyucikan hati dari sifat-sifat mazhmumah.

7.Sentiasa berbaik sangka dengan Allah.

8.Membiasakan diri dengan sifat-sifat mahmudah.

9.Mengambil hikmah dari setiap ujian, musibah dan cubaan yang mendatangi  diri, keluarga, sahabat dan masyarakat.

 

Hidayah 2

Taufik adalah restu Allah berupa terwujudnya amal-amal baik.

Kitab Jauharah Tauhid : Taufiq ialah sesuatu yang diciptakan oleh Allah SWT yang mendorong seseorang itu untuk melakukan kebaikan jika perkara tersebut berada di dalam dirinya.

Taufiq tidak akan diberikan Allah melainkan hanya kepada mereka yang bersungguh-sungguh mengabdikan diri dengan rasa kehambaan demi mendekatkan diri kepadaNYA

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan Kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik” al-Ankabut:69

Hidayah 1

  • Soalan
  • Ustaz, apa beza hidayah dan taufik? Bagaimana cara nak dapat hidayah?

Hidayah bermakna petunjuk, atau bimbingan Allah bagi hamba-hambanya yang bertawakal.

إِنَّكَ لا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ  وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam), tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk Islam).                               (Surah Al-Qasas : ayat 56)

Hidayah – Allah SWT telah memasukkan iman ke dalam seseorang. Ini bermakna, semua manusia yang menganut agama Islam mendapat hidayah Allah SWT tetapi tidak semua dari kalangan mereka mendapat taufiq untuk mengerjakan amal soleh.

Solat 2

Soalan:

Bagaimana jika dahi berlapik ketika sujud?

 

Jawapan:

  • Tidak sah jika keseluruhan berlapik dengan pakaian yang ikut bergerak dalam pergerakan solat. (mazhab Syafie, Daud dan salah satu riwayat Ahmad).
  • Sah. (Malik, Abu Hanifah, al-Awzaie, Ishaq, dan salah satu riwayat Ahmad). Ini pendapat majoriti ulama. Akan tetapi tetap lebih utama tanpa berlapik jika tiada keperluan untuk berlapik.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ـ رضى الله عنه ـ قَالَ كُنَّا نُصَلِّي مَعَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فِي شِدَّةِ الْحَرِّ، فَإِذَا لَمْ يَسْتَطِعْ أَحَدُنَا أَنْ يُمَكِّنَ وَجْهَهُ مِنَ الأَرْضِ بَسَطَ ثَوْبَهُ فَسَجَدَ عَلَيْهِ‏.‏

Anas bin Malik radiallahuanhu berkata: Kami bersama Nabi sallallahualaihi wasallam ketika cuaca yang sangat panas. Apabila salah seorang daripada kami tidak mampu meletakkan wajahnya di bumi, maka dia menghamparkan pakaianya dan sujud di atasnya. [Sahih al-Bukhari, Kitab al-‘Amal Fi as-Solat, hadis no: 1208]

“Seburuk-buruk orang yang mencuri ialah mereka yang mencuri daripada solat mereka. Para sahabat bertanya: Bagaimana mereka mencuri daripada solat mereka? Jawab Rasulullah: Mereka yang tidak sempurna rukuk dan sujud mereka”  Hadis riwayat Ahmad, Tabrani dan Ibn Khuzaimah

Anggota-anggota sujud selain dahi telah sepakat para ulamak menyatakan tidak wajib didedahkan. Yang dituntut hanyalah meletakkannya di atas tanah/lantai. Oleh itu, harus seseorang menunaikan solat dengan memakai sarung tangan atau stokin.

Solat 1

Soalan:

Saya ingin mohon pencerahan mengenai salah satu anggota sujud yakni Dahi.. sahkah solat seorg lelaki jika waktu sujudnya terlapik dgn serban atau kopiah atau rambut.. atau jika perempuan terlapik dgn telekungnya.. bahagian dahi yang manakah yg sebenarnya yg perlu disentuh sewaktu sujud?

 

Jawapan:

  • Sujud di atas tujuh anggota

 

أُمِرْتُ أَنْ أَسْجُدَ عَلَى سَبْعِ أَعْظَمٍ: عَلَى الْجَبْهَةِ وَأَشَارَ بِيَدِهِ عَلَى أَنْفِهِ وَالْيَدَيْنِ وَالرُّكْبَتَيْنِ وَأَطْرَافُ الْقَدَمَيْنِ وَلاَ نَكْفُتُ الثِّيَابَ والشَّعْرَ

Aku diperintahkan untuk sujud di atas tujuh anggota: dahi termasuk hidung, kedua-dua tapak tangan, kedua-dua lutut, dan jari-jemari kaki, dan ditegah dari menyelak pakaian dan rambut.”  [Sahih al-Bukhari, Kitab al-Azan, hadis no: 774]

Ketika sujud, wajib ke semua tujuh anggota di atas diletakkan di atas lantai. Bagi dahi, memadai meletakkan sebahagian dahi sahaja di atas lantai. Dua lutut, tapak tangan dan bagi kaki pula ialah perut-perut anak jari kaki. Memadai dengan meletakkan sebahagian sahaja dari perut-perut anak jari kaki itu. Jika seseorang itu sujud di atas belakang tangan atau belakang anak-anak jari kakinya, tidak sah sujudnya.

Huraian Anggota Dahi :

  • Wajib atas dahi sahaja: (mazhab Syafie, Thawus, ‘Atho, Ikrimah, al-Hasan, Ibn Sirin) di sisi mereka hidung adalah sunat.
  • Wajib atas dahi dan hidung: (Sa’id bin Jubair, an-Nakhaie, Ishaq).
  • Boleh pilih dahi atau hidung sahaja: (Abu Hanifah).
  • Mazhab Syafie, yang lebih utama adalah keseluruhan dahi, jika sebahagiannya tertutup, adalah makruh.

Takwa 8

Sifat Orang Bertaqwa:
6. Tidak mengulangi dosa

وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).  Ali Imran 135

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ

Wahai orang-orang yang beriman, bertobatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai … At- Tahrim 6

Celaka jika berterusan dengan dosa

 

إِرحَمُوا تُرْحَمُوا, وَاغْفِرُوا يُغْفَرْلَكُمْ, وَيْلٌ لِأَقْمَاعِ الْقَولِ, وَيْلٌ لِلْمُصِرِّيْنَ الَّذِينَ يُصِرُّونَ عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

“Berikanlah kasih sayang, nescaya kalian akan dikasihi dan berikanlah ampunan, nescaya kalian akan diberikan ampunan. Celakalah bagi orang-orang yang mendengar perkataan, tetapi tidak mengamalkannya dan celaka pula bagi orang yang terus menerus melakukan dosa yang mereka kerjakan sedangkan mereka mengetahui (larangan dosa itu)” Riwayat Imam Ahmad

أُولَئِكَ جَزَاؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ  136

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal. Ali Imran 136

Takwa 7

Sifat Orang Bertaqwa:

5. Pelaku Dosa Segera  Ingat Allah & Mohon Ampun

 

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلا اللَّهُ

dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah…. Ali-Imran 135

وَأَنِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُمْ مَتَاعًا حَسَنًا إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ وَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ كَبِيرٍ

dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertobat kepada-Nya. (Jika kamu, mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberi kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat . Hud 3

وَمَنْ يَعْمَلْ سُوءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفُورًا رَحِيمًا

Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia mohon ampun kepada Allah, niscaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (An Nisa 110)

Takwa 6

Sifat Orang Bertaqwa
4. Berbuat Perkara Yang Baik

وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

….dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik (ali-Imran 134)

Berlaku baik Satu daripada sifat orang bertaqwa

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). Ali-Imran 135